Dieng, Negeri diatas awan (perjalanan tak terlupakan)

Udah lama nggak update blog, sebenernya udah lama pengen nulis tentang liburan semester kemarin

Jadi saya kemana?? Ke… DIENG !

Sobat tahu, dataran tinggi Dieng merupakan dataran tertinggi kedua didunia, setelah Nepal.

Dataran tinggi Dieng ini bertempat di Wonosobo, Banjarnegara, Jawa Tengah.

Kok bisa saya ke Dieng?

jadi pertama itu saya memang suka jalan-jalan atau bahasa kerennya travelling lah.. saya sempet diskusi sama temen saya kalo mau jalan2 , sy waktu itu ingin ke kawah ijen, trus tmen saya ingin ke Dieng, tapi karena kawah ijen itu jauh dan ‘lebih susah’ akhirnya saya urungkan niat kesana. Awalnya saya fikir Dieng itu ya gitu2 doang, mungkin sejenis puncak kali ya, pikir saya. Tapi menurut bapaknya temen saya yang udah ke Dieng, katanya bagus.. Jadi ya saya agak penasaran juga

Suatu hari sehabis ada kajian di mushola, saya iseng-iseng ngobrol sama kaka kelas, dan bilang saya ingin jalan2 , mungkin ke Dieng, kata saya.

eh pucuk dicinta ulam tiba, kata kaka kelas saya, ada temennya yg ingin ke Dieng juga. Sontak saya langsung minta nomor si temen kaka kelas saya itu. (padahal namanya aja saya gak kenal)

saya hubungi dan sy sampaikan maksud saya , dan ternyata seneng kalo bisa banyakan ikut.. OKE deh..

19 Januari 2013

berangkatlah kita dari pagi ke terminal tirtonadi Solo, jam 8 baru ada bis ke Semarang, ke terminal Bawen. dari Bawen, kita naik bis jurusan wonosobo,, ternyata cukup jauh ya.. sampailah kita disana sekitar jam 1 siang. dari sana ternyata masih naik bis lokal lagi untuk ke dataran Dieng. tapi sayangnya bis lokal ini ngetem cukup lama, dan udah penuh penumpang ttep aja di sesek sesekin, walhasil bis kecil ini penuh sesak hha

seiring ada beberapa penumpang turun, makin tinggilah kita, JUJUR saya terpesona sama pemandangannya ,,indah… apalagi ketika tiba di daerah yang penuh kabut sampai2 bis seperti terendam di dunia kabut

tertutup kabut

tertutup kabut

alhamdulillah, akhirnya nyampe sekitar setengah 4 sore. turun deh . Eh pas turun disambut sama anak2 kecil yang mau naik bis, dan ada satu anak yang menarik perhatian saya karena matanya cokelat muda, baguss banget.. *tapi fitur lain orang indonesia kok..

After that kita nyari penginapan, pertama kita nanya cukup mahal. yg kedua kita tanya namanya “dieng plateau homestay”  , ternyata harganya murah. pas lihat kamarnya pun ada 1 tempat tidur besar dan 1 kecil. “wah ini mah bisa dipake berempat” akhirnya kamar itu dihargai 100 ribu. jadi tiap orang bayar 25 ribu. dan kondisi kamarnya pun bersih, and kamar mandi luar sih, tapi bersih juga, dan gak banyak orang disana , jadi enak2 aja.

dieng homestay

Awalnya kami berfikir tuk jalan2 disana dengan jalan kaki, dan ke puncak sikunir dgn ojek, tapi setelah ngobrol2 dengan yg punya penginapan, dia menawarkan tuk sewa mobil dan tur sehari 250 ribu. kita sepakat, karena jatuhnya lebih murah. berarti sekitar seorang 60 ribu dan itu sudah jalan2 ke puncak sikunir, telaga warna, candi2, kawah sikidang, dan mata air awet muda tuk balukar.

sore ini kami gak bisa kemana2 karena hujan, jadi setelah sholat di masjid kecil, kita makan mie Ongklok, khas Dieng . dan u know ,,ternyata Dieng itu dingggiiiiin, seriusan, lebih dingin dari puncak di Bogor deh. Tapi asik !

masjid dan mie ongklok

Saat maghrib kita sholat di masjid agung nya Dieng. wih bagus lho ! kita solat maghrib, lalu nungguin sholat isya dengan mengaji *sambil sedikit mengigil ..wah terasa sekali nuansa religius Dieng melihat bapa2 sedang ada pengajian di pelataran depan. pas mau balik ke penginapan, kita ditawarin untuk nge wedang bareng , wah ternyata mereka juga sangat ramah🙂

masjid agung dieng

tiba di penginapan kita tidur dengan nyenyaknya *untung disediain selimut , kita udah kayak kepompong aja deh😛

20 Januari 2013

Jam 4 pagi kita dah bangun, siap2 untuk mencari Golden Sunrise ke puncak Sikunir. ada satu turis China yang ikut sama kita berempat. Jam setengah 5 kita berangkat, wah masih gelap banget, naik mobil kita ke kaki puncaknya. ternyata disana juga banyak rombongan yang mau muncak. tapi karena sudah subuh, kita sholat di warung sana dulu.

Pertama kalinya muncak gelap2 an begini, makanya kita bawa senter.. tapi rasanya unik banget deh,,, walaupun ngos-ngos an abis, bahkan kedua temen saya sempet beberapa kali berhenti *oksigen semakin keatas kan lebih dikit jadi perlu penyesuaian , atau karena jarang olahraga ? keduanya

dan setelah sekitar 30 menit kita sampai ! yeee,, walaupun masih remang2 , Subhanallah sudah terlihat keindahan negeri diatas awan ini,, gunung yang tertutup kabut, cahaya fajar… can’t explain with words anymore

fajar dieng

dan semakin kita ke puncaknya

indah dieng

WOW! langsung foto2 deh😛 saking indahnya… sambil menanti golden sunrise, dan akhirnya dia muncul juga *untung gak ujan

golden sunrise

keren

one words

Unforgettable moment ever !

setelah itu turun,melewati telaga kecebong

telaga kecebong dieng

dan sekalian ke telaga warna yang airnya kayak susu melon warnanya :9

telaga warna

 

susu melon telaga warna

Beautiful !

balik kepenginapan deh, kita lalu mandi n siap2 tuk ke candi2 disana, ada candi arjuna, candi bima, dannn lainnya Gak hapal

perjalanan ke candinya melalui jalan dua tapak yang dikelilingi dedaunan cemara yang tertata rapi

jalan ke candi

kompleks candi dieng

eh ada teletubbies juga , cukup 5 ribu bisa foto bareng, haha…

 

Laluuu laper ! kita makan deh di daerah candi itu, eh mahal ternyata nasi ramesnya kalo gak salah 17 ribu wew *ngan telor n kering2 tok

tapi ya wajar sih daerah wisata.. eh tapi aku juga nyobain jus terong belanda hangat looh :9 harganya 5 ribu

jus terong belanda

Annnnd setelah itu kita ke kawah sikidang, wah bau belerang nih *untung bawa slayer. tapi keren deh tuh kawah,, gak kebayang kalo orang jatoh kesana dalam sekejap tu orang mendidih kali ya *blubuk blubuk gelembung kawahnya

kawah sikidangkawah sikidang

 

 

and habis itu kita ke tempat tuk balukar and sempet cuci muka pula *bukan karena percaya mitosnya, tapi cuma pengin aja nyobain😛

tuk balukar

habis itu apa?? pulang deh setelah sholat zuhur+jamak ashar di masjid agung baiturrahman tersayang😀

jam 1 pulang, nyampe sekitar jam 9 di SOLO

***

So, this is my story, lets build new one on next holiday !🙂

3 Comments (+add yours?)

  1. Nikita
    Mar 29, 2013 @ 03:55:57

    wah kereeen😀 pengen kesana

    Reply

  2. woro
    Apr 06, 2013 @ 15:18:00

    with me mam…..

    Reply

  3. Ica Meinanda
    Sep 07, 2013 @ 02:25:10

    dari wonosobo menuju solo pake bus apa, mas? harga dan lama perjalanan berapa lama?? saya ada rencana ke dieng lalu lanjut ke solo soalnya… thanks.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: