Reuni Orang Orang Beriman

Bagus untuk dibaca !🙂

reuni orang beriman

reuni orang beriman


Tempatnya bisa berbeda, tapi biasanya kafe atau tempat-tempat sejenisnya. Meja-meja kecil digabungkan menjadi satu, membentuk empat persegi panjang yang panjang.

Menunya pun boleh gonta ganti, yang penting ada makanan penggugah selera. Peserta acara kumpul-kumpul ini biasanya belasan orang, bisa lebih bisa kurang. Peserta juga berganti-ganti, tergantung siapa yang sempat. Satu hal yang tetap sama, yaitu, mereka adalah alumni dari sekolah atau kampus yang sama. Ada reuni smp, ada reuni sma, ada reuni kampus. Malah ada pula reuni sd.

Usai reuni, ada foto-foto yang beterbangan ke internet. Teman-teman lain yang tidak hadir ramai mengomentari. Keceriaan pun merebak, menular, tak kenal batas demografis.

Reuni makin sering saja. Agaknya karena dipicu oleh semakin suburnya social networking atau media sosial di alam maya. Sambil kerja di meja kantor, kita bisa tetap terkoneksi dengan orang lain di negeri manapun, selama internet bisa menjangkaunya. Teman-teman yang lama tak jumpa, terselip di rimba mana, atau ternyata malah tetangga kompleks saja, bermunculan di internet. Saling sapa, tanya kabar, dan ini itu di wall tidak lagi cukup. Muncullah kekangenan. Terjadilah pertemuan nyata, tak sekedar maya. Jadilah reuni. After office hour, janjian bertemu di mana. Tentu saja tanpa istri/ suami, apalagi anak. Sekali-kali menjadi seperti remaja kembali.

Reuni memang memberikan kegembiraan, di tengah kepenatan kerja. Hubungan-hubungan baik di masa silam, kedekatan emosional, memberikan alasan yang kuat bagi keinginan bertemu lagi. Bertemu pun mungkin memang sekedar bertemu. Tak lebih. Bercanda. Sekedar berbicara ngalor ngidul. Melepaskan tawa yang mungkin tidak lagi lepas jika berada di kantor.

Dari reuni-reuni kecil, tak jarang berkembang menjadi reuni besar. Reuni satu angkatan. Puluhan, bisa ratusan jumlah pesertanya. Jauh lebih seru, tentu. Kadang lahir ide-ide mulia. Program dana beasiswa misalnya, yang diberikan buat para pelajar di sekolah tempat dulu kita menuntut ilmu.

Reuni bisa mengingatkan kita masa-masa remaja yang katanya paling indah itu. Entah kata siapa, tapi orang sering beranggapan demikian. Reuni kadang memberikan sensasi kembali muda, meski mungkin kita sebenarnya sudah separuh baya.

Bagi sebagian orang, reuni harus dihindari, karena orang ini enggan berurusan dengan masa lalu. Reuni juga bisa agak menyakitkan, jika niatnya hanya hendak membandingkan harta perolehan. Ini memang cara salah dalam memandang reuni. Mudah-mudahan tak ada yang demikian.

Bagi saya, reuni lebih memberikan warning. Warning bahwa waktu sungguh-sungguh berjalan. Jika dulu kita adalah ABG, maka sekarang kita sudah punya anak-anak yang ABG. Jika dulu kita masih ramping, sekarang kita sudah berkutat dengan baju yang sering kekecilan. Reuni seperti pembisik yang diam-diam memberikan pertanyaan menikam di hati kita, ‘apakah ente sudah lebih baik dibandingkan ABG dulu?’

Bagi saya, ada reuni besar yang sungguh-sungguh harus diantisipasi. Sampai sering kali dada ini berdebar-debar jika mengingat-ingatnya. Itulah dia, reuni orang-orang beriman. Kapan? Reuni itu tak jelas tanggalnya, tapi pasti datangnya. Yaitu di akhirat nanti. Allah, lewat kisah menggetarkan di surat Az Zumar, bercerita bahwa kelak orang-orang beriman akan masuk ke dalam surga berkelompok-kelompok. Pertanyaan yang paling meresahkan tentulah, apakah saya masuk ke dalam kelompok itu?

Saya, dengan stamina ibadah yang pas-pasan, kadang naik, sering turun, tapi sering kali mencintai dunia secara keterlaluan, acap kali merasa tak pede dengan pertemuan itu. Banyak orang lain yang lebih besar jasanya terhadap Islam. Lebih mantap ibadahnya. Lebih besar pengorbanannya. Perasaan tak pantas itu sering begitu rupa, hingga kadang membuat diri enggan berharap. Tapi, Allah sendiri yang melarang kita untuk mengubur harapan. Bahwa rahmatNya melampaui azabNya.

Dengan bermodalkan harapan, sering hati ini berpikir, apa kira-kira yang bisa diperbuat, agar dapat memantaskan diri bisa bergabung dalam reuni yang pastinya indah tersebut?

Agaknya itulah gunanya reuni. Membuat kita selalu bertanya. Menanyakan kepada diri. Sudah berapa siapkah kita? Itulah gunanya reuni, mengingatkan diri bahwa dunia isinya hanyalah fana berkepanjangan. Yang sejati adalah amal-amal yang akan kita bawa kelak di negeri abadi.

oleh sabrul jamil atmuslimterbaik.com sumber

7 Comments (+add yours?)

  1. sri wijayanti
    Jan 06, 2012 @ 01:20:16

    subhanallah,, nice post sist ^^
    kalo di dunia, suka nggak nyangka kalo reunian, ketemu temen tau-taunya dia udah punya anak.

    kalo di akhirat sana, kenal sama temen2 juga belum tentu.
    kita dah sibuk sama urusan dosa kita masing-masing.
    Ya Allah..

    Reply

  2. Wedho Chrisnarno
    Feb 13, 2012 @ 09:38:41

    naah … mari ber siap-siap untuk reuni besar yang setiap manusia akan menjumpainya kelak, di akherat

    Reply

  3. Wedho Chrisnarno
    Feb 13, 2012 @ 09:42:20

    naah … mari ber siap-siap untuk reuni besar yang setiap manusia pasti akan menjumpainya kelak, di akherat … dengan amalan ataukah dosa yang menumpuk

    Reply

  4. mas sunari
    Oct 10, 2015 @ 14:42:16

    siip … makasih

    Reply

  5. Trackback: Reuni Dalam Tinjauan Syari’at – Ibnu ahmad
  6. Akhmad yayat
    Jul 17, 2016 @ 01:29:23

    MasyaAllah syukron

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: